The Role of Mindfulness in Overcoming Mindless Compulsions

In our busy world we often perform routine tasks without giving them much thought.  We’ve performed them so often that after the rote tasks are completed we often wonder to ourselves, “I don’t remember doing that” or “I was so deep in thought about work or family that I don’t remember the drive to work this morning.”  This isn’t to say the work was done in a sloppy fashion or the drive to work was reckless.  It does tell us however that we didn’t have our focus on what we were doing at that particular time.   Most of the time there aren’t any adverse consequences in “spacing out”.  Yet, when we run a red light or miss a turn while driving, it’s often the result of a failure to be mindful of the task at hand.

christian wisdom logo 5This is most especially true in the person dealing with a compulsion such as compulsive buying.  There is a disconnect or what psychologists refer to as cognitive disassociation during which the buyer is so absorbed in the process of shopping that rational judgment is suspended, self-control is lost, and the shopper acts as if he is in a mental stupor. There is no mental room available for obvious questions such as do I need this or can I afford it, for the individual is operating on cognitive autopilot, programmed for behavior that will cause him obvious problems, but that he appears to be unable to resist.

The Parable of the Prodigal Son illustrates this scenario quite well.  The parable recounts the story of the younger son who asks his father for his share of the family inheritance.  The father gives it to him and the son proceeds to scatter all his resources living in a wasteful and profligate manner. In this state, the younger son neither remembered his father’s counsels, nor even his father’s face. He was completely consumed, mind and spirit, by the passions in a state that the fathers called captivity in which the soul is bound by the passion hand and foot. There seems to be much in common between the cognitive dissociation of the compulsive shopper and the state of being a captive of a passion.

It is only after the younger son had spent all of his inheritance that he comes to his senses and recognizes what he has done by indulging his passions. He is then able to step away from the situation he finds himself in, to step away from himself, to bring to the mind the image of his father’s house, and to use His God-given reason to make a choice. Unlike many who are caught in the throes of a compulsion, the son does not wallow in shame and self-loathing.   (If he had, he would have sought out alternative ways to indulge his passions in order to escape the pain of shame and humiliation.)  Rather, he picks himself up and humbly returns to his father, admits his problem, and throws himself at the mercy of his compassionate father.

The Parable of the Prodigal Son is intended to demonstrate the compassion, mercy and love of the father so it concludes with the father welcoming the son’s return.  However, as we know from experience, the real work of change only begins at this point.  The son has come to his senses and has returned to his father’s house, but that discerning and fully aware movement that led him to freedom must become a new way of life if history is not to repeat itself. The same holds true for the compulsive shopper. Once the shopper comes to his senses, he must discard guilt and shame and strive to live a life of watchfulness. According to Saint Ephraim, “watchfulness takes captive those who are in captivity” (On the Imitation of the Proverbs, vol. 1, p. 226). In modern psychological parlance, mindfulness can keep one from descending into a dissociative state of absorption in which one acts without the mind’s active participation.  Mindfulness requires a focus on the present with rational judgment fully engaged so that the will is operative and choices are made freely and thoughtfully.  The practice of mindfulness demands a discipline over the thoughts and desires so that any mental straying will be recognized quickly and focus renewed on the task at hand.  This may prove difficult in the beginning as established patterns and impulses remain strong.  Perhaps it might prove helpful to practice mindfulness in those routine tasks such as driving to work or preparing dinner.  If our focus is grounded in the task at hand and we perform that task with an awareness that all we do we do for the glory of God, these tasks become part of our life of prayer. In the monastery, monks are assigned obediences or tasks that are often quite menial.  However, these are the perfect opportunity for the monk to focus all his attention on the task at hand, thus glorifying God in all that he does.  These simple, daily tasks are seen as the way in which the monk is to work out his salvation, cooperating with God’s grace. The same should be true for those living in the world. Then when we have to perform those tasks in which we are particularly vulnerable to our impulses and passions, we will be able to employ this practice of mindfulness and not give in to our compulsions so readily.

In order to cultivate this discipline of mindfulness, the Church provides us with the necessary tools of prayer and ascesis.  For instance, if we are prone to buy compulsively, we should pray before shopping and while shopping.  We should become familiar and regularly practice the ascetic disciplines of fasting.  In this instance, fasting should incorporate those aspects of our lives which are immaterial as well including our thoughts and fantasies.  If we catch ourselves, drifting off in our thought life about buying this item or purchasing that new gadget, we re-focus ourselves on the present task at hand by offering the simple prayer,  “Lord Jesus Christ, have mercy upon me a sinner.”  Another helpful practice might include making the sign of the cross before entering a department store or leaving the store if the compulsion to buy leads you to stray from your original intent of purchasing what you need rather than what you want at the moment.

Gradually over time, the compulsion dissipates if we practice the art of mindfulness, keeping our minds focused on the task at hand and imploring our Heavenly Father for help.  If we cooperate with God’s grace in a state of active watchfulness, we will not need to come to ourselves, we will be fully in ourselves and with our God. In such a state of beautiful and holy clarity, it is truly meet that we should make merry, and be glad: for this thy brother, our own mind, was dead through captivity to the passions, and is alive again through watchfulness; and was lost through careless, and is found through attention to God and self.

Iman Kita Gampang Goncang

penghalang-imanIman kita gampang goncang kalau saat tekanan hidup bertubi-tubi, pertolongan Tuhan sepertinya jauh, ditambah lagi dengan kata-kata sinis yang mempertanyakan kepercayaan kita kepada Tuhan. Saat seperti itu, mudah sekali kita ikut meragukan Tuhan. Maka, momen penting dalam kalender gerejawi yang memperingati karya Allah dalam hidup umat-Nya menjadi sangat penting.

Momen merayakan paskah bagi umat Israel sangat penting. Mereka diingatkan akan karya pembebasan Allah atas perbudakan mereka. Mereka sendiri tidak memiliki andil dalam karya tersebut (1). Kalau mazmur ini digubah pada masa pembuangan bahkan pascapembuangan, peringatan paskah menjadi sangat penting untuk meyakinkan diri bahwa Allah mereka lebih dahsyat dari semua ilah yang disembah bangsa-bangsa lain! Dahulu sudah terbukti, ilah Mesir tidak berdaya menghadapi kuasa Tuhan yang membela umat-Nya dari kekejaman Firaun!

Maka, sekarang umat Israel bisa menjawab kepada bangsa-bangsa yang menyindir mereka “di mana Allahmu?” dengan suatu kepastian. Bahwa Allah mereka adalah Allah yang hidup, berdaulat dan berkuasa (3), sebaliknya semua ilah bangsa-bangsa lain hanyalah berhala mati (4-7). Orang-orang yang bersandar kepada ilah seperti itu, juga akan turut binasa (8). Mazmur ini bisa menjadi pendorong semangat dan pembangkit iman umat untuk kembali mengandalkan Tuhan sumber hidup dan berkat (9-16). Mereka yang mengandalkan Tuhan akan hidup sampai selama-lamanya (17-18).

Perayaan keagamaan Kristiani bukan sekadar ritual. Melalui perayaan tersebut umat menghayati ulang karya Allah dalam sejarah. Allah telah membuktikan penyertaan dan perlindungan-Nya pada umat-Nya. Jadi, kalau Anda didera masalah bertubi-tubi, jangan menjauh dari gereja. Manfaatkan momen gerejawi untuk meneguhkan ulang iman Anda.

Babak akhir dari penderitaan Mesir dan Israel akan segera usai. Mesir akan menghadapi tulah terakhir -karena sesudah itu tidak akan ada tulah lagi- dan Israel akan segera keluar dari Mesir. Namun tulah terakhir itu akan mengakibatkan Mesir mengalami penderitaan yang sangat hebat, melebihi penderitaan saat menghadapi tulah-tulah sebelumnya.

Puncak dari karya ajaib Tuhan di Mesir adalah kematian semua anak sulung orang Mesir. Tidak ada pengecualian. Anak sulung Firaun bahkan anak sulung hewan mereka akan mati (5). Pada saat itu, ratap tangis akan terdengar di seluruh tanah Mesir karena meninggalnya semua anak sulung secara tiba-tiba. Meski Firaun masih belum bisa diyakinkan, para pegawai Firaun yang khawatir bila situasi akan semakin runyam, mendesak Musa untuk membawa seluruh orang Israel keluar dari Mesir. Dalam situasi demikian, orang Mesir akan dengan senang hati memberikan harta mereka yang diminta oleh orang Israel (2-3), yang mungkin akan digunakan sebagai bekal perjalanan, asal saja orang Israel segera angkat kaki dari negeri mereka.

Jangan Melawan Tuhan

Melalui tulah ini, Firaun serta orang Mesir dapat melihat bahwa Allah berkuasa atas Mesir dan allahnya. Termasuk Firaun dan putra mahkotanya, yang dianggap sebagai allah. Perlawanan kepada Allah Israel, apa lagi yang dilakukan terus menerus, akan membuat keadaan semakin parah dan mendatangkan penghukuman yang mengerikan. Dengan kematian sang putra mahkota nantinya akan jelas bagi Firaun dan rakyat Mesir bahwa kemenangan dan kekuasaan mutlak ada pada Allah Israel.

spiritualitas-yang-menggugah-hati-allahBila kita ingin mengalami kuasa Allah, tentu yang kita harapkan adalah kuasa Allah atas penyakit atau penderitaan yang kita alami. Kita tentu tidak ingin mengalami kuasa Allah yang justru memunculkan masalah sebagai hukuman akibat murka-Nya oleh karena pembangkangan kita. Maka bila masalah atau penderitaan datang silih berganti, cobalah peka, siapa tahu Tuhan sedang ingin menegur kita karena terus menerus melawan Dia. Jika memang demikian yang terjadi, memohon ampun dan bertobat merupakan jalan terbaik.

Hidup Penuh Syukur

bersyukur2Hidup penuh syukur adalah hidup orang-orang beriman. Orang dengan hati penuh syukur menghargai sifat cuma-cuma dari segala sesuatu di dalam hidupnya. Tidak ada satu pun yang diterima begitu saja. Keberadaan saya dan Anda adalah merupakan sebuah hadiah atau pemberian. Saya tidak menciptakan diri saya sendiri dan menghasilkan diri saya sendiri. Segala sesuatu yang saya alami, saya miliki dan saya jumpai adalah pemberian dari Tuhan. Sesama diberikan kepada saya  sebagai rahmat, yang berjalan bersamaku, membantu dalam proses aktualisasi diri saya. Alam dan lingkungan di sekitarku adalah pemberian cuma-cuma dari Allah. Maka syukur merupakan sebuah sikap yang perlu dibangun dalam diri, yang dengannnya memampukan kita untuk melihat dunia dengan benar, dan melihat apa yang baik dalam dan bagi setiap orang.

Rasul Paulus menegaskan:  “Berdoalah dengan tidak jemu-jemu; bersyukurlah dalam segala situasi “ (1 Tes 5:17-18). Saudara-saudariku, saya harap Anda adalah salah seorang yang selalu mengucap syukur kepada Tuhan atas semua yang Anda alami dan terima dalam hidup Anda. Untuk membangun hati yang penuh syukur, kita butuh bersyukur kepada Tuhan dalam situasi apapun, setiap saat setiap kali kita memiliki kesempatan dan sepanjang hidup kita. Lebih dari itu,doa-doa syukur kita haruslah selalu dipanjatkan kepada-NYA. Kita cenderung membuat daftar, paling tidak di dalam pikiran kita, tentang semua keluhan kita, tentang segala sesuatu yang kita butuhkan atau kita inginkan, serta tentang semua hal yang tidak kita miliki. Itulah sebabnya mengapa doa permohonan di mana kita meminta ini atau itu kepada Allah lebih popular dibanding doa syukur. Ada tempat bagi doa permohonan, tetapi kita juga butuh untuk meluangkan waktu untuk menghaturkan syukur atas pemberian-pemberian tiada akhir yang telah dilimpahkan bagi kita.

Dalam dunia modern yang mengutamakan rasio ini, kita jumpai macam-macam orang bila ditinjau dan sikap bersyukur, yaitu:

  1. Orang yang sama sekali menolak untuk bersyukur. ini ada pada orang-orang ateis. Mereka menganggap Allah tidak ada, maka kita sama sekali tidak bisa berbicara tentang syukur kepada mereka; kata syukur tidak ada dalam kamus mereka.
  2. Orang yang belum bisa bersyukur. Mereka adalah orang beragama yang tidak pernah atau belum merasa puas dengan hidupnya, bahkan menyesali hidupnya.
  3. Orang yang hanya bersyukur jika senang, tetapi memaki Tuhan bila susah.
  4. Orang yang penuh rasa syukur. Sebagai orang Kristen bagaimana sikap kita terhadap “bersyukur” ini, dan apa yang dikehendaki Allah dan kita dalam hal ini?

SIKAP YANG TIDAK BERSYUKUR ADALAH DOSA

Bersyukur kepada Allah berarti berterima kasih kepada Allah; mengucap syukur berarti mengucapkan terima kasih. Mengapa kita perlu berterima kasih kepada Tuhan? Banyak! Karena Tuhanlah yang menciptakan kita, yang memelihara kehidupan kita, yang mengangkat kita menjadi anak-Nya, dan yang memberikan kita hidup kekal di dalam Putra-Nya, Yesus Kristus. Singkatnya, kita perlu berterima kasth atas cinta Tuhan yang telah dicurahkan kepada kita. Dalam 1 Kor. 4:7, Paulus mengatakan: “Apakah yang engkau punyai, yang tidak engkau terima?” Segala sesuatu kita terima karena kasih-Nya semata-mata, anugerah Allah, bukan karena kita sendiri yang mencapainya. Itu semua adalah penyelenggaraan Tuhan bagi hidup kita. Tidak pada tempatnya bila kita mempunyai sikap taken for granted (menganggap itu memang sudah semestinya), apalagi menuntut sebagai haknya. Jasa atau balasan apa yang dapat kita berikan atas karunia yang begitu besar ini. Di sini hubungan kita dengan Tuhan tidaklah sederajat seperti dalam transaksi dagang atau jual-beli, tetapi kita ada di pihak yang menerima dan Tuhan ada di pihak yang memberi. Maka sudah layak dan pantas bila kita bersyukur kepada Tuhan; tidak bersyukur berarti tidak tahu terima kasih. Sifat tidak tahu terima kasih mengabaikan atau menolak mengakui kasih Allah dengan rasa syukur dan menjawabnya dengan kasih balasan. Gereja Katolik dengan tegas mengajarkan bahwa ini adalah DOSA melawan kasih Allah

Dalam Rm. 1:18, Paulus menerangkan bagaimana manusia jatuh ke dalam dosa: “Sebab sekalipun mereka mengenal Allah, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah atau mengucap syukur kepada-Nya.”Perhatikanlah kalimat “mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah atau mengucap syukur kepada-Nya..”Selanjutnya dikatakan: “Sebaliknya pikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. Mereka berbuat seolah-olah mereka penuh hikmat, tetapi mereka telah menjadi bodoh. Mereka melupakan Penciptanya yang harus dipuji selama-lamanya.” Manusia berdosa karena menolak untuk memuliakan dan bersyukur kepada Allah, karena dosa adalah penolakan dan penyangkalan Allah sebagai Allah, tidak mau mengakui Allah, tidak memberikan apa yang menjadi hak-Nya, atau melecehkan Allah. Bukan dalam arti tidak tahu bahwa Allah itu ada, tetapi bertindak seolah-olah Allah tidak ada. Maka syukur itu bukanlah hal yang remeh — kalau ingat saya bersyukur, kalau tidak ya sudah — tetapi serius; syukur menunjukkan bagaimana Sikap kita dihadapan Allah. Dalam Luk. 17:11-19 Yesus sendiri kecewa terhadap 9 orang kusta yang telah disembuhkan-Nya, karena mereka tidak ingat lagi untuk bersyukur dan memuliakan-Nya.

Orang yang tinggi hati menganggap bahwa apa yang mereka dapatkan itu adalah semata-mata hasil usaha mereka sendiri dan tidak mengakui bahwa seluruh hidupnya bergantung pada Tuhan, sehingga merasa tidak perlu bersyukur. Walaupun dalam banyak hal memang diperlukan kerja keras dan pihak manusia untuk mendapatkan hal tersebut, namun itu semua terbatas. Tanpa berkat Tuhan (bdk. Flp. 2:13) dibalik semua usahanya itu walaupun ada kemauan, kesempatan, dan kekuatan, jangan harap ia mendapatkannya. Ini adalah suatu pandangan yang buta, rabun rohani. Diperlukan baik rahmat Tuhan maupun usaha manusia untuk mendapatkan sesuatu. Akan tetapi kalau manusia membuka matanya, begitu banyak aspek hidup lainnya yang manusia tidak bisa usahakan dan seluruhnya bergantung kepada Tuhan, contoh: ia tidak bisa memilih dimana dan kapan ia dilahirkan dan pada keluarga apa, tidak bisa membuat dirinya sehat (tidak cacat) walaupun punya uang untuk membeli obat, tidak bisa mencapai kepastian akan keadaannya Setelah mati, dan banyak hal lain dimana ia tidak bisa menentukan hidupnya.

 

Doa :

Tuhan saya berdoa mengucap Syukur di malam hari ini atas berkat yang telah kau berikan dan Nikmat yang kami telah Terima,

Tuhan Saya berdoa Buat soudara-Soudari saya Yang saat ini sedang sakit Kau Jamah Mereka Tuhan dengan Tangan’mu, Biarlah Mereka Bisa sembuh Untuk memuliakan Nama’Mu, dan untuk melakukan Aktivitas Mereka sehari-Hari Untuk Melakukan Kewajiban Mereka 1per1,Walaupun saya Tidak Bisa Menyebutkan Nama mereka dan Penyakit mereka 1per1, tapi saya tau itu luar biasa Maha Tau, Keluarkan Penyakit ini Didalam Nama Tuhan Yesus, Berilah Kami kemenangan Dan Tuhan saya juga Berdoa Dalam Per-ekonomian Keluarga kami, agar Tuhan campur tangan dalam Persoalan-Persoalan Yang kami Hadapi saat ini, Tuhan saya berdoa Buat Kami khususnya saya Tuhan, menunggu Hasil Ujian Nasional kami biarlah nilai Yang terbaik kami dapat, dan untuk meneruskan ke-jenjang-Jenjang Berikutnya,

Tuhan saya berdoa Buat Mereka Yang baru Mengenal’Mu, Biarlah Mereka Tahu bahwa Engkau Luarbiasa Yang Lebih dari DOKTER lebih dari GURU Lebih dari Segalanya yang ada,

TUHAN saya berdoa buat Soudara-Soudari kami yang Belum Engkau berikan Jodoh, berikanlah Jodoh yang takut akan Engkau Dan mengasihi Isteri/Suami Mereka,

Saya berdoa Buat Soudara-Soudari kami yang belum mendapatkan Pekerjaan Biarlah Kau berikan Pekerjaan Yang Dari engkau Agar mereka dapat melakukan Kewajiban Mereka Sebagai Diri Mereka,

Tuhan berikanlah Berkat’mu Dihari ini dan Di hari yang akan datang, agar kami bisa menikmati Berkat itu,
Hanya Kepadamu Tuhan Yesus Sang Juru’Slamat, Didalam Nama Tuhan Yesus saya Berdo’a Dan mengucap Syukur,

”AMEN”

Akhirnya, saya bersyukur kepada Tuhan atas hari ini, saat ini, di mana saya bisa menyapa Anda dan menyaksikan kegembiraan Anda dan semua peristiwa yang membentuk hidup kita. Salam dan doaku serta.

Hidup Dalam Kasih

award-kasih1-418x270Kita diciptakan untuk menjadi anggota keluarga Allah dan sebagai penerima kasihNya yang sempurna. Melalui pengorbanan AnakNya Yesus Kristus, Ia telah menunjukkan betapa besar kasihNya kepada kita. Saat kita menerima Kristus sebagai Juruselamat kita, kita menjadi anak-anakNya dan mengalami kasihNya yang tiada bersyarat. Kualitas dan kuantitas kasih Allah tetap. KasihNya tidak dapat berakhir atau bahkan binasa. Tidak ada satupun keadaan yang dapat membuat Tuhan berhenti mengasihi kita. Kita melihat kebenaran itu ditunjukkan dalam kehidupan 3 orang dalam Perjanjian Baru:

1. Ingatlah prajurit Romawi yang meminta Yesus untuk menyembuhkan hambanya. Apakah permintaan prajurit itu diabaikan oleh karena ia tidak termasuk umat pilihan Allah – bangsa Yahudi? Tidak. Oleh karena Tuhan melihat iman sejati orang ini, maka Tuhan mengabulkan permintaannya oleh karena kasihNya kepadanya (Lukas 7:2-3, 9-10).

2. Yesus memberikan pengampunanNya yang penuh kasih kepada pencuri yang disalibkan yang mengakui kesalahannya dan menunjukkan imannya kepada Kristus (Lukas 23:40-43).

3. Sebelum pertobatannya, rasul Paulus yakin bahwa Yesus bukanlah Mesias yang dijanjikan dan para pengikutNya harus dihentikan. Untuk mewujudkannya, ia menganiaya orang Kristen Yahudi dan mengancam akan membunuh jemaat yang ada. Kasih Allah bahkan tidak melewatkan orang yang telah menentang anak-anakNya dengan kejam. Dalam perjalanan ke Damaskus, Tuhan menampakkan diri kepadanya dengan menawarkan keselamatan dan memberikan kepadanya suatu tugas besar untuk dilakukan, menginjili bangsa-bangsa non Yahudi (Kisah Rasul 9:15).
Pikiran manusia tidak dapat sepenuhnya memahami kasih Allah. Di dalam Kristus, pencuri, penganiaya dan mereka yang tampaknya adalah orang luar juga sama-sama dikasihi.

“Aku memberikan perintah baru kepada kamu, yaitu supaya kamu saling mengasihi; sama seperti Aku telah mengasihi kamu demikian pula kamu harus saling mengasihi.”  Yohanes 13:34

Sebagai manusia kita adalah makhluk sosial, artinya kita diciptakan untuk hidup berpasangan dan berinteraksi dengan orang lain.  Dalam hal ini kasih diperlukan, sebab kasih itu di butuhkan oleh semua orang yang ada di dunia ini.  Tanpa kasih dunia ini akan dipenuhi oleh pergolakan, kacau-balau, bahkan diwarnai oleh pertumpahan darah, tetapi dengan kasih segala bentuk permusuhan dapat ditundukkan di bawah kaki Kristus.

     Bagaimana caranya hidup di dalam kasih?  

Pertama, saling berbagi.  Kita patut mencontoh kehidupan gereja mula-mula di mana mereka hidup rukun dan sungguh-sungguh mempraktekkan kasih.  Jemaat saling terikat oleh kasih yang sangat mendalam sehingga rela untuk berbagi.  Milik seseorang bukan lagi sebagai miliknya sendiri, tetapi milik bersama.  “…segala kepunyaan mereka adalah kepunyaan bersama, dan selalu ada dari mereka yang menjual harta miliknya, lalu membagi-bagikannya kepada semua orang sesuai dengan keperluan masing-masing.”  (Kisah 2:44-45).

 Kedua, saling menolong.  Kita selalu membutuhkan orang lain untuk saling menolong, menopang dan melengkapi.  Karena kita tak pernah lepas dari situasi-situasi sulit, kesesakan, penderitaan, kerepotan, sakit-penyakit dan kelemahan-kelemahan lainnya, maka kita memerlukan pertolongan dari orang lain  “Bertolong-tolonganlah menanggung bebanmu! Demikianlah kamu memenuhi hukum Kristus.”  (Galatia 6:2).  Rasul Paulus juga menambahkan,  “Tunjukkanlah kasihmu dalam hal saling membantu.”  (Efesus 4:2b).
wpid-img_20140224_185627
Sudahkah kita menunjukkan kasih kita kepada orang lain dalam wujud nyata?  Ataukah kita diam saja dan sengaja menghindar ketika melihat orang lain sedang dalam kesusahan, karena takut direpotkan?  Belajarlah dari kisah seorang Samaria yang baik hati, di mana ia telah menunjukkan kasihnya kepada orang lain yang sedang dalam penderitaan.  “Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiraminya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya.”  (Lukas 10:34).

 

Membangun Kepercayaan

Ketika krisis kepercayaan melanda

Rumah tangga retak, perceraianpun tak bisa dihindari. Persahabatan dikhianati, karena persaingan, rasa iri dan sikap tidak mau kalah. Di dunia bisnis apalagi ? Berbagai praktek manipulasi, penipuan dan tindak kejahatan merajalela dimana-mana. Saat ini kepercayaan terhadap para pejabat, para tokoh bahkan pemuka agama pun sedang teruji. Siapa lagi yang dapat dipercayai ?

rodaKepercayaan menjadi semakin langka. Padahal semua orang menginginkan dan berusaha mendapatkannya, karena kepercayaan menjanjikan berbagai peluang. Jadilah banyak tindakan semu untuk membangun kepercayaan. Sikap artificial yang dibuat-buat. Hasilnya ? Hanya melelahkan dan itu tidak akan bertahan lama.

Sebuah kepercayaan tidak dapat dipaksakan

Dahulu pada zaman bapa leluhur, Abraham dikenal sebagai bapa orang beriman. Abraham percaya kepada Allah, Allah lalu memperhitungkannya sebagai kebenaran. Dalam hal ini Allah tidak memaksa Abraham untuk percaya kepadaNya, meskipun pada hakekatnya Ia adalah Allah yang mutlak untuk dipercayai. Karena kepercayaan tidak dapat dipaksakan, dalam kepercayaan tidak ada unsur tekanan, melainkan dimenangkan.

Teladan ini menunjukkan kepada kita, betapa pentingnya sebuah kepercayaan. Suatu hubungan yang kokoh dan harmonis dibangun dan dilandasi oleh sikap saling percaya. Kepercayaan merupakan kunci suatu relasi dan kemitraan, baik dalam bisnis, karier, persahabatan, keluarga bahkan kehidupan berbangsa dan bernegara.

Kepercayaan dibangun oleh dua pihak

Mungkin ada toko yang namanya Toko Percaya Makmur atau Toko Saling Percaya, tapi percayalah tidak satupun yang menjual barang yang namanya “kepercayaan”. Karena kepercayaan tidak dapat diperjual belikan melainkan dibangun dan dipelihara dengan baik.

Suatu hubungan selalu melibatkan dua pihak, kepercayaan pun demikian. Sebuah pernikahan dibangun atas dasar komitmen saling percaya di antara suami dan istri. Persahabatan, kemitraan, network, kesepakatan bisnis, semua butuh kepercayaan dari masing-masing pihak. Ingatlah bahwa kepercayaan dibangun seumur hidup, namun bisa runtuh seketika. Jika kepercayaan luntur, maka hubungan pun menjadi hancur.

 5 Aspek dasar untuk membangun kepercayaan

Ada sebuah perumpamaan tentang dua orang yang hendak membangun rumahnya. Yang seorang membangun rumah di atas pasir yang mudah hanyut, yang lain mendirikan rumahnya di atas batu karang. Ketika hujan lebat turun, mudah ditebak rumah siapa yang akan rubuh ?

Saat ini banyak orang berusaha membangun kepercayaan dengan berbagai cara. Menawarkan berbagai janji, dengan teknik persuasi, penampilan atau performance yang meyakinkan. Sistem koneksi atau dengan cara-cara yang tidak sepatutnya seperti mencari muka, sikap asal bapa senang atau bahkan memanipulasi.

Namun sampai kapan ini dapat bertahan ? Karena semua akan teruji oleh waktu. Motivasi yang keliru dan janji yang muluk-muluk tidak akan sanggup bertahan lama. Ia seperti pasir yang segera hanyut ketika badai ujian tiba. Sedangkan rumah yang dibangun di atas batu-batu karang akan tetap kuat dan kokoh.

Ada lima dasar untuk membangun kepercayaan :

1. Integritas

Integritas pribadi merupakan jaminan terutama untuk dipercayai orang lain. Jika kita kehilangan integritas, maka kita pun sulit meraih kepercayaan dari orang lain. Kejujuran selalu lebih berharga daripada kemunafikan yang paling memikat sekalipun. Orang akan menaruh respek pada sebuah kejujuran. Dan kita akan merasa sangat lega dan langgeng jika diterima dan dipercayai sebagaimana adanya kita.

 2. Kebajikan

kebaikanKebajikan itu hakiki. Jika kita memiliki sumbernya, maka kebajikan takkan habis-habisnya. Seumpama benih yang hidup, jika ditanam ia akan menumbuhkan kepercayaan.

Kebajikan ditunjukkan melalui keteladanan hidup dan perbuatan baik. Tanpa kebajikan, siapa yang akan mempercayai kita ?

 3. Waktu

Pepatah mengatakan, waktu adalah penguji terbaik. Melewati kurun waktu, suatu hubungan akan semakin teruji. Kepercayaan dibangun seumur hidup, jadi pertahankanlah seumur hidup.

 4. Pertanggungjawaban

Banyak orang ingin dipercaya, namun merasa takut dengan pertanggungjawaban. Mengapa ? Karena mereka tidak menjadi diri sendiri apa adanya. Padahal integritas dan pertanggungjawaban bagaikan koin dengan dua sisi. Sekali kita berintegritas, otomatis kita pasti dapat memberi pertanggungjawaban.

 5. Bukti

Bukti adalah konfirmasi dari sebuah kepercayaan. Apakah kita dapat membuktikan kompetensi yang dimiliki ? Janji-janji yang ditepati ? Ucapan dan tindakan yang selaras ?

Konfirmasi yang positif akan membangun dan semakin memperkuat sebuah kepercayaan

Hukuman Dan Pembalasan Dendam

pesawat-malaysia-ditembak2Hukuman mati di dalam Perjanjian Lama dijatuhkan sebagai pencegahan dan penggenapan hukum terhadap para pembunuh (Keluaran 21:12,14,18). Kebanyakan orang di jaman itu hidup di dalam suku-suku yang membutuhkan semacam jaminan untuk tetap bisa hidup. Ketakutan untuk terlibat di dalam perselisihan berdarah menjadi cara untuk melindungi pribadi-pribadi. Hukum “mati ganti mata, gigi ganti gigi” menentukan jenis hukuman yang proporsional dengan tingkat kerusakan yang terjadi. Tetapi hukuman akan menjadi berlipat ganda dalam kasus pembunuhan terhadap pemimpin dari sebuat suku. Lamekh menuntut 77 orang harus dibunuh kalau ada yang membunuhnya (Kejadian 4:23-24). Beberapa suku masih menerapkan hal ini dalam kasus pembunuhan terhadap salah satu pemimpin mereka.

Dalam budaya Semitis pembunuhan merupakan kejahatan yang tidak bisa diampuni dan tidak bisa diperdamaikan kecuali dengan menumpahkan darah seseorang. Pengampunan justru menjadi ketidakadilan. Orang akan mengambil keuntungan dari rasa bersalah orang lain. Kebencian terhadap musuh akan dipelihara dari generasi kepada generasi selanjutnya bahkan kalaupun seluruh bangsa terlibat di dalamnya. Pemikiran yang demikian sudah menjadi sesuatu yang mengherankan bagi orang-orang Kristen, baik di Timur maupun di Barat. Kita memiliki budaya yang berbeda karena Kristus sudah mencurahkan darah-Nya untuk menghapuskan semua kesalahan dari setiap pembunuh.


Pembunuh selalu ada dalam keadaan yang memprihatinkan karena ia dibebani oleh rasa bersalahnya. Roh dari mereka yang dibunuhnya akan menghantui pikiran atau mimpinya. Suatu malam seorang penembak jitu dari masa Perang Dunia II melihat tengkorak-tengkorak dari orang-orang yang dibunuhnya menggelundung ke arahnya dan mata mereka yang kosong menatapnya. Kalau seorang pembunuh kembali ke desanya yang Muslim, bahkan setelah generasi berganti, ia harus tetap siap untuk dibunuh oleh anak laki-laki orang yang sudah dibunuhnya. Pembunuhan tidak mengasilkan apapun. Tetapi tidak cukup untuk menakut-nakuti atau mengancam agar orang tidak membunuh sesamanya. Semua pikiran jahat harus dibuang dari dalam hati manusia dan digantikan dengan pikiran yang baru. Yesus memahami maksud hati manusia dan dan yang dimaksudkan-Nya adalah secara tidak langsung menghukum mati semua orang, ketika Ia mengatakan, “Tak seorang pun yang baik selain dari pada Allah saja” (Matius 19:17; Markus 10:18; Lukas 18:19). Tetapi pada saat yang sama Ia memikul dosa kita seperti seorang pembunuh dan meletakkan Roh-Nya yang manis di dalam hati kita, yang bisa memperbaharui hati kita dan membuang pikiran pembunuhan. Yesus memberikan kepada kita hati yang baru dan roh yang murni, dan menjadikan kita sebagai orang-orang percaya, yang bisa mentaati perintah-perintah-Nya dan mengasihi musuh-musuh kita.

Karya Allah

Sepeninggal Yefta, Tuhan masih memilih orang-orang untuk menjadi hakim atas umat-Nya. Ada Ebzan dari Betlehem, yang memerintah selama tujuh tahun (8-10). Ebzan tercatat memiliki tiga puluh anak laki-aki dan tiga puluh anak perempuan. Jumlah anak yang begitu banyak merupakan indikasi tentang kekayaan dan posisinya di dalam masyarakat.

Setelah pelayanan Ebzan sebagai hakim Israel selesai, tampillah Elon -orang Zebulon- menggantikan Ebzan. Elon memerintah selama sepuluh tahun (11-12). Sebagai pengganti Elon, muncullah Abdon bin Hilel, orang Piraton. Abdon memiliki empat puluh anak laki-laki dan tiga puluh cucu laki-laki. Bahkan disebutkan bahwa mereka masing-masing mengendarai keledai jantan. Ini menunjukkan bahwa Abdon dan keluarganya memiliki kehidupan yang enak. Kekayaan keluarga Abdon juga menggambarkan bahwa negeri mereka berada dalam situasi tenteram, tanpa ada gangguan musuh, selama Abdon menjadi hakim. Abdon memerintah orang Israel selama delapan tahun (13-15).

525846_485273891489153_1281891579_nTidak banyak yang dapat kita ketahui tentang ketiga hakim ini. Mungkin karena tidak ada peristiwa-peristiwa istimewa dalam pemerintahan mereka. Namun selama mereka memerintah, ada kedamaian di tanah Israel. Baru dalam pasal berikutlah kita menemukan kisah tentang Israel yang berdosa terhadap Tuhan dan kemudian dihukum.

Keamanan negeri selama masa kerja ketiga hakim itu sedikit banyak menunjukkan kemampuan mereka sebagai hakim dalam menghindari perpecahan dan menjaga keutuhan bangsa. Walaupun tidak ada catatan khusus mengenai Tuhan dan karya-Nya selama masa kerja ketiga hakim itu, tak dapat dipungkiri bahwa terciptanya keamanan dan kesejahteraan di dalam negeri sesungguhnya terjadi karena perlindungan Allah semata.

Allah berkarya bukan hanya dalam masa perang, tetapi juga dalam masa damai. Dalam situasi aman dan tenteram, bukan berarti Allah tinggal diam. Maka tetaplah hidup dan berkarya bagi Allah dalam segala situasi, karena Allah pun tetap berkarya

Dunia Anggap Bodoh

 Tetapi apa yang bodoh bagi dunia, dipilih Allah untuk memalukan orang-orang yang berhikmat… (1 Korintus 1:27)

bola-dunia-webKisah sukses orang bodoh tidak ada habisnya. Mereka mampu menyulap label bodoh menjadi kisah inspiratif yang mengundang decak kagum. Salah satunya Sir John Gurdon, peraih Nobel dalam bidang Psikologi dan Obat-obatan tahun 2012. Ketika berusia 15 tahun ia dilabeli bodoh. Ia pernah menduduki posisi paling akhir dari 250 anak dalam mata pelajaran Biologi dan ilmu alam lainnya. Namun, Sir John Gurdon sudah bertransformasi. Kini ia mendapatkan pengakuan dunia atas pencapaian ilmiahnya.

Bagi dunia, Injil itu suatu kebodohan (ay. 23). Mengapa? Dunia menganggap kepercayaan kepada Kristus sebagai kekonyolan. Bagaimana mungkin seorang yang mati bisa dianggap hidup? Bagaimana orang yang disalibkan dianggap juru selamat? Bagaimana seorang manusia bisa menjadi Allah? Bagi dunia, kepercayaan semacam itu sama sekali tidak masuk akal. Hanya orang bodoh yang meyakininya.

 Namun, syukur kepada Allah, Anda dan saya tidak perlu cemas. Allah berjanji bahwa Dia akan memakai orang-orang yang bodoh untuk mempermalukan dunia (ay. 27). Tuhan rindu untuk menyatakan diri-Nya kepada dunia. Dan, Dia hendak memakai orang yang cukup bodoh untuk memercayai berita Injil guna menyatakan kebesaran dan keagungan-Nya. Melalui kehidupan orang percaya, dunia akan melihat bagaimana kuasa dan anugerah-Nya bekerja. Dunia akan menyaksikan bahwa percaya pada Kristus itu ternyata bukan tindakan bodoh seperti tuduhan mereka. Siapkah kita dianggap bodoh oleh dunia karena berpegang teguh pada Kristus

 Dianggap Bodoh Oleh Dunia Adalah Keuntungan Karena, Dengan Itu, Orang Akan Melihat Kebesaran ALLAH Bukan Kebesaran Kita 

Dicari….Dicari…..Dicari….

127Ada banyak lowongan pekerjaan yang tersedia dalam perusahaan Allah. Jika perusahaan di dunia membutuhkan pekerja dengan sederet daftar kriteria, Allah hanya mencari orang-orang dengan satu kriteria, yaitu “Sungguh-sungguh mengasihi Yesus.”  Dalam teks ini, Yesus bertanya kepada Petrus sebayak 3 kali untuk mengecek kesungguhan hatinya dalam mengasihi Yesus. Pertanyaan ini sebenarnya bukan saja ditujukan kepada Petrus tetapi kepada semua murid yang lain dan kita semua, orang-orang yang telah dikasihi-Nya.

Yesus menghendaki kasih kita kepada-Nya adalah kasih yang penuh, kasih yang utuh dan tidak terbagi. Kasih yang bagaimanakah itu?

  1. Kasih yang Mengandung Tanggung Jawab (ay. 15-17)

Setelah Petrus menyatakan bahwa ia mengasihi Yesus, kemudian Yesus berkata, “Gembalakanlah domba-domba-Ku!” Kasih yang abstrak harus diwujudkan dengan sikap yang bertanggung jawab dalam menunaikan tugas pelayanan. Tuhan mempercayakan pekerjaan-pekerjaan khusus kepada orang-orang yang mengasihi Dia. Masing-masing dengan tugasnya sendiri-sendiri.

Ketika Petrus bertanya kepada Yesus tentang Yohanes pada ayat 20-22, Yesus menjawab, tidak usah menghiraukan tugas yang diberikan kepada orang lain. Yang harus dilakukan Petrus adalah melakukan tugasnya dengan penuh tanggung jawab. Dan Petrus telah membuktikannya sejak dia dipulihkan Tuhan sampai akhir hayatnya. Dia menjadi martir karena melakukan tugasnya.

Apakah kita dapat membuktikan bahwa kita adalah orang-orang yang bertanggung jawab dalam menunaikan tugas pelayanan yang dipercayakan kepada kita? Jikalau kita sungguh-sungguh mengasihi Dia, kita dapat melakukannya dengan penuh tanggung jawab.

 

  1. Kasih yang Mengandung Pengorbanan (ay.18-19)

jp85BYesus sedang berkata tentang konsekwensi yang akan diterima Petrus sebagai akibat dari tindakan mengasihi Tuhannya dengan sungguh-sungguh, yaitu salib atau penderitaan. Memang kasih belum menjadi kasih yang sesungguhnya sampai ada korban yang diberikan sebagai bukti kasih itu sendiri. Jika kita mengatakan kita mengasihi seseorang, sudah pasti kita akan berkorban untuk orang tersebut.

Sebagaimana perkataan Tuhan Yesus, begitu jugalah akhir hidup Petrus. Ia telah membuktikan kata-katanya sendiri kepada Tuhannya, “Benar Tuhan, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau.”  Sebelum hidupnya berakhir, ia telah menasihati dan mendorong orang-orang percaya yang digembalakannya agar bertahan dan setia dalam penderitaan yang mereka alami karena Kristus. Ia mendorong kita semua untuk mengikuti teladan Kristus yang telah membuktikan kasih-Nya kepada manusia dengan memikul salib, menanggung hukuman dosa yang seharusnya ditanggung oleh kita sendiri, orang-orang yang berdosa.

Pertanyaan bagi kita adalah apakah buktinya kita mengasihi Dia dengan sungguh-sungguh? Petrus dan rekan-rekannya, orang-orang di China dan di tempat-tempat lain telah membuktikan kasih mereka, mengorbankan hidup mereka karena Kristus, bagaimana dengan kita? Yesus mencari orang yang mengasihi Dia dengan sungguh-sungguh.

“Kita dapat melayani Dia tanpa mengasihi Dia,

tetapi kita tidak dapat mengasihi Dia

tanpa melayani Dia.”

Kebahagiaan Sejati

kebahagiaan sejatiKebahagian adalah suatu keadaan dimana seseorang merasa tentram dan terbebas dari hal-hal yang menyusahkan. Semua orang pasti menginginkan kebahagiaan. Itu sebabnya orang-orang melakukan berbagai macam cara untuk memperoleh kebahagiaan itu. Ada yang menganggap bahwa kedudukan dapat memberinya kebahagiaan sehingga dia berusaha untuk mendapatkan kedudukan yang tinggi. Ada yang mencoba mencari kebahagiaan dengan menumpuk harta benda. Ada yang menganggap kebahagiaan adalah ketika dia dipuja-puja banyak orang. Namun pada kenyataannya, hal-hal seperti itu tidaklah membawa kebahagiaan. Ada yang kaya tetapi selalu khawatir memikirkan hartanya, ada yang berkedudukan tinggi tetapi mempunyai banyak masalah, ada yang terkenal tetapi tidak mempunyai kebebasan pribadi karena selalu menjadi sorotan publik.

Dengan melihat kenyataan seperti itu, maka muncullah pertanyaan dalam benak kita, “Mungkinkah kebahagiaan itu bisa kita miliki?” Jawabannya adalah bisa, namun kita harus tahu bagaimana caranya untuk memperoleh kebahagiaan itu? Untuk memperoleh kebahagiaan, ada beberapa hal yang diperlukan :

  1. Penyebab untuk Hidup (Filipi 1:21)

Surat Filipi adalah sebuah surat yang dikatakan surat kiriman penjara karena ditulis saat Paulus berada dalam penjara. Dalam pelayanannya, Paulus banyak mengalami kesulitan, dia dipenjara, dihina, didera, disiksa dan banyak lagi penderitaan yang dialaminya. Namun di tengah kesulitan yang dialaminya itu, Paulus tidak kehilangan sukacita dan kebahagiaan. Kata ”sukacita” yang banyak tertulis dalam kitab ini memperlihatkan bahwa Paulus selalu dalam keadaan berbahagia di tengah penderitaan yang dialaminya. Dalam penderitaan yang dialaminya, Paulus mengatakan ”Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan.” Paulus memperoleh kebahagiaan karena dia tahu apa penyebab dia hidup, yaitu YESUS.

 

  1. Teladan untuk Diikuti (Filipi 2:5)

Paulus mengatakan bahwa hidupnya untuk Kristus. Itu berarti bahwa Paulus menjadikan Yesus sebagai teladan dalam hidupnya sehingga ia mengikuti Yesus dengan segenap hatinya. Bagi Paulus tidak ada teladan lain selain Yesus yang sanggup memberikan kebahagiaan kepadanya.

Di dunia ini ada banyak orang dan nabi yang menjadi pemimpin dan diteladani banyak orang yang diharapkan dapat memberikan kebahagiaan. Namun hanya YESUS saja yang sanggup memenuhi semua itu . Yesus mengatakan, ”Akulah jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku(Yoh. 14:6). Yesus tidak hanya menunjukkan jalan saja tetapi Dia-lah jalan itu. YESUS tidak berusaha untuk menjadi sama dengan Allah karena Dia sendiri adalah Allah (Yoh 17:21-22). YESUS mengatakan bahwa siapapun yang percaya kepada-Nya akan memperoleh hidup kekal di surga (Yoh. 3:16). Pemimpin yang diteladani di dunia ini tidak menjanjikan dengan pasti suatu kebahagiaan, hanya YESUS saja yang sanggup memberikan kebahagiaan itu. Contohi dan ikutilah DIA.

 

  1. Tujuan untuk Hidup (Filipi 3:12-14)

Seseorang dapat memperoleh kebahgiaan jika ia tahu apa tujuannya hidup di dunia ini. Paulus memperoleh kebahagiaan karena ia tahu tujuan hidupnya. Paulus tahu bahwa dia hidup untuk memperoleh hadiah surgawi yaitu keselamatan dalam Yesus Kristus. Dan dia yakin bahwa Yesus telah menyediakan mahkota kehidupan di surga untuknya (2 Tim 4:8). Karena keyakinannya itu, Paulus menganggap pencobaan-pencobaan yang dialaminya sebagai suatu kebahagiaan (Yak. 1:2).

 

  1. Sumber untuk Memenuhi Semua Kebutuhan (Filipi 4:19)

Banyak orang selalu berusaha mencari uang dan harta untuk memenuhi segala kebutuhan mereka. Mereka menganggap banyak berkat jasmani akan memberi kebahagiaan. Namun mereka sering kali melupakan siapa sumber berkat itu. Untuk memperoleh kebahagiaan kita perlu tahu dan memiliki sumber yang akan memenuhi segala kebutuhan kita. Sumber itu adalah YESUS.

Semua orang menginginkan kebahagiaan namun tidak semua bahkan hanya sedikit yang memperolehnya. Karena itu, jika ingin memperoleh kebahagiaan, kita harus tahu penyebab kita hidup. Kita harus mempunyai seseorang sebagai contoh. Kita harus tahu tujuan hidup kita. Kita harus memiliki sumber yang akan memenuhi segala kebutuhan kita. Dan semuanya itu hanya didapatkan dalam YESUS KRISTUS.

 

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,688 other followers